Lingkar Pos
Adventorial

Pj Bupati Aceh Utara Buka Rembuk Stunting Tahun 2024, Apresiasi Tim TPPS

Foto: Pj Bupati Aceh Utara, Mahyuzar membukan kegitan Rembuk Stunting Tahun 2024

LHOKSUKON | Pejabat (Pj) Bupati Aceh Utara Drs. Mahyuzar hadiri sekaligus membuka acara Rembuk Stunting Tahun 2024 Dalam Rangka Rencana Program kegiatan Tahun 2025, yang digelar Aula kantor Bupati landing Kecamatan Lhoksukon, Selasa (04/6/2024).

Dalam sambutan Pejabat Bupati Aceh Utara, Drs. Mahyuzar yang menyampaikan apresiasi kepada Tim Percepatan Penurunan Stunting (TPPS) Kabupaten Aceh Utara. Menyampaikan apresiasi dan terimakasih kepada BAPPEDA Kabupaten Aceh Utara, yang telah berinisiatif dalam kegiatan ini.

Kegiatan ini sangat penting dan strategis, mengingat kondisi kehidupan masyarakat Aceh Utara saat ini. Kesehatan merupakan hak dasar bagi setiap manusia. Peningkatan kualitas kesehatan harus terus diperjuangkan.

Menurutnya, melalui kegiatan ini dapat semakin meningkatkan kesadaran dan kolaborasi terkait penanganan stunting.

Foto: Pj Bupati Mahyuzar menyaksikan penandatangan Aksi Peneurunan Stunting

Menekankan pentingnya pencegahan stunting melalui peningkatan pengetahuan dan kesadaran hidup sehat, penerapan gizi seimbang dan kebiasaan hidup bersih dan sehat.

“Pencegahan ini dapat dilakukan pada semua kelompok umur, mulai dari remaja, calon pengantin, wanita usia subur, pasangan usia subur, ibu hamil, ibu bersalin, hingga bayi dan balita,” tambahnya.

Meliputi sosialisasi kesehatan, pemberian suplemen zat besi, peningkatan kapasitas petugas, dan edukasi kesehatan bagi calon pengantin.

Pejabat Bupati Aceh Utara Mahyuzar menambahkan, sebagai wujud implementasi Peraturan Presiden Nomor 72 Tahun 2021, pemerintah telah menetapkan 8 aksi konvergensi percepatan penurunan stunting. “Aksi ini dimulai dengan analisis situasi untuk mengidentifikasi sebaran prevalensi stunting.” Tambahnya.

Mahyuzar juga menjelaskan dengan penyusunan rencana kegiatan dan aksi ketiga adalah pelaksanaan Rembuk Stunting yang kita laksanakan pada hari ini. Rembuk stunting ini bertujuan untuk memastikan rencana kegiatan akan dilaksanakan secara terintegrasi oleh seluruh pemangku kepentingan.

Pada kesempatan ini, ia meminta kepada Tim Percepatan Penurunan Stunting (TPPS) Kabupaten Aceh Utara, TPPS Kecamatan dan TPPS Gampong serta pemangku kepentingan lainnya, untuk meningkatkan koordinasi dan berkolaborasi dalam melakukan upaya percepatan penurunan stunting.

Untuk tingkat Gampong, kami minta Geuchik selaku Ketua TPPS Gampong, bersama-sama dengan bidan desa, petugas gizi puskesmas, petugas KB, Tim Pendamping Keluarga (TPK) dan Kader Pembangunan Manusia (KPM) untuk melakukan penelusuran dan menemukan bayi/ balita yang berisiko stunting serta keluarga berisiko stunting dan mengoptimalkan penggunaan Dana Desa untuk percepatan penurunan stunting.

“Untuk para camat selaku Ketua TPPS Kecamatan, kami minta untuk memfasilitasi, mengkoordinir gampong dan memastikan intervensi baik spesifik maupun sensitif terakomodir dalam APBG,” jelasnya.

Sementara itu melalui Rembuk Stunting ini saya harapkan semua pemangku kepentingan dapat mengambil perannya masing-masing, dengan meniru praktik baik yang telah dilakukan di daerah-daerah lain serta menciptakan inovasi baru, sehingga percepatan penurunan stunting di Kabupaten Aceh Utara dapat tercapai sesuai dengan target yang telah kita tetapkan.[ADV]

Related posts

Sekda Aceh Utara Buka Seminar Implementasi Kurikulum Merdeka Bagi PAUD/TK

Redaksi

Implementasi Teleradiologi Berbasis Internet (IE BI) di RSU Cut Meutia

Redaksi

Kadis DPMPPKB Aceh Utara: Posyandu Benteng Utama Menangani Stunting

Redaksi

Leave a Comment