Lingkar Pos
News

Merasa Binggung, Terima Surat Dari Polres Bener Meriah, Terkait Penghinaan Dailami di Medsos

Redelong – Merasa Bingung Setelah menerima surat pangilan Polres Bener Meriah terkait Penghinaan dan pengancaman terhadap Wakil Bupati Bener Meriah, Dailami melalui media sosial, Empat orang Terlapor akan berkoordinasi dengan Pakar Hukum terkait kasus yang menjeratnya. Kamis (21/4/2022) 

“Kami merasa tidak pernah melakukan penghinaan apa lagi pengancaman terhadap Wakil Bupati Bener Meriah di media facebook sehingga kami merasa bingung tiba-tiba mendapat surat panggilan dari polisi atas kasus pengancaman melalui facebook,” ungkap Badri bersama tiga orang lainya Muhammadin, Ahmad dan Adi Bodo.
Baca: https://lingkarpos.com/2022/04/4-akun-medsos-dipolisikan-wabup-bener.html
Pihaknya juga mengaku sempat membaca berita terkait pernyataan Bupati Bener Meriah yang merasa terhina dan  melaporkan empat akun facebook tersebut di sejumlah media online.
“Kami sama sekali  tidak menyadari jika orang yang dimasuk Wakil Bupati itu adalah kami sehingga kami juga tidak memberikan klarifikasi apa-apa di media,” jelasnya.
Mereka berempat juga mengaku sempat beberapa kali datang ke Pendopo Wakil Bupati Bener Meriah namun sama sekali tidak pernah berbicara langsung dengan wakil bupati Bener Meriah untuk mendesak memenangkan proyek.“ Jangan kan meminta untuk di menangkan kami berempat bahkan tidak mendaftar kegiatan apapun di LPSE,” ungkap Badri.
Lebih lanjut katanya mereka juga  bergabung dalam perkumpulan organisasi Rempak yang sebelumnya mendukung penuh kepemimpinan Wakil bupati Bener Meriah. 
“Saat itu memang ada perwakilan Rempak yang membahas terkait proyek dan berbicara langsung dengan wakil bupati dihadapan kami dan setahu saya tidak kata-kata mendesak untuk dimenangkan,” kata Badri dan tiga orang temannya.
“Jika terkait pekerjaan itu ya lebih baik tanya sama abang Fii, karena saat itu dia sebagai orang yang di tuakan berbicara langsung dengan Wakil Bupati dan disaksikan oleh puluhan orang“ kata mereka.
Sementara itu di tempat terpisah Syafii menegaskan tidak pernah meminta dan mendesak Wakil Bupati Bener Meriah untuk memenangkan proyek. “ Dalam pertemuan itu memang saya ada bertanya apakah bisa dimenangkan namun perlu di garis bawahi kami tidak memaksa namun hanya bertanya” tegasnya.
Ia menambahkan, saat mempertanyakan tentang proyek tersebut ia juga menggunakan bahasa yang santun dan saksikan oleh orang banyak yang hadir di pendopo dua saat itu. “Bagaimana paket dengan empat paket yang didaftar kemarin, apakah bisa menang” ulang  Fii meniru cara bicara saat bertemu Wakil Bupati.
Saat itu lanjutnya, Wakil Bupati menjawab bahwa pekerjaan tersebut sudah final dan tidak bisa menang. “Jika memang tidak bisa menang ya sudah dan ini terakhir kali kami bersilaturahmi ke pendopo ini  dan jika ada salah kami mohon maaf dan sebaliknya jika ada kesalahan bapak wakil bupati sudah kami maafkan, berizin murum-murum,“ jawab Fii menceritakan sambil meninggalkan pendopo 
Menurutnya, alasan pihaknya bertanya pekerjaan tersebut akibat sebelumnya kata Fii, Dailami sendiri yang memerintahkannya  untuk mengikuti proses tender sambil  memberikan ceklist pekerjaan melalui direktur PDAM, Salman.
Menurutnya ada 7 paket pekerjaan yang sebelumnya diperintahkan oleh Wakil Bupati Bener Meriah untuk di ikuti namun pada akhirnya tidak satu pun yang dimenangkan karena berbagai alasan yang tidak logis.
Sebelumnya Fii  juga menceritakan, anggota perkumpulan Rempak tanpa di hadiri oleh dirinya sempat bertemu dengan  Wakil Bupati dan sempat berencana ingin memberikan dua ekor lembu serta uang senilai Rp 250.000 per orang untuk biaya megang.
Setelah itu katanya, beberapa anggota Rempak sempat menghubunginya dan menyampaikan kesepakatan bersama  untuk tidak menerima  pemberian tersebut sehingga mereka secara bersama-sama kembali ke pendopo Wakil Bupati untuk menyampaikan hal itu.
Pihaknya juga mengaku menyesalkan sikap Wakil Bupati Bener Meriah yang kekanak-kanakan dan  dinilai terlalu arogansi dengan membuat laporan polisi kepada orang yang sebelumnya sangat mendukung kepemimpinanya.
Menurutnya, Wakil Bupati Bener Meriah juga terlalu baper dan menaggapi hal-hal yang seharusnya tidak perlu ditanggapi di facebook.” Seharusnya beliau lebih fokus di masa ahkir kepemimpinanya bukan malah menujukan sifat arogansi dan menghabiskan energi dengan sikap nyeleneh,” tandas Syafii  (*) 

Related posts

Pj Bupati Aceh Utara Ajak OPD Tata Cagar Budaya, Pikat Wisatawan

admin

Kedepankan Restoratif Justice, Tokoh Masyakat Dewantara dan Polisi Duek Pakat Selesaikan Perkara

admin

Polisi Amankan Kampanye Terbuka Capres Anis Rasyid Baswedan di Banda Aceh

Redaksi

Leave a Comment