Lingkar Pos
Daerah

Mendaki Gunung Lewati Lembah Berlumpur Menuju Makam Cut Nyak Meutia

Lhoksukon – Tak mudah menuju ke Makam Cut Nyak Meutia, Hal ini yang dialami Kapolres Lhokseumawe beserta Personil Polres Lhokseumawe saat melalui jalan yang licin hingga berkubang hingga memakan waktu membutuhkan lima jam. 

Kapolres Kota Lhokseumawe, AKBP Henki Ismanto sebelumnya sudah melakukan rapat-rapat bersama PJU Polres Lhokseumawe terkait agenda Ziarah dan pemugaran makam dan juga menggali sejarah tentang keberadaan situs cagar budaya rumah cut meutia.
AKBP Henki Ismanto sebelum menuju makam Cut Nyak Meutia bersama personil membeli material dan alat yang dibutuhkan di saat pemugaran. 
Napak Tilas Cut Nyak Meutia Pahlawan Nasional
Tanggal 22 Oktober 2022, AKBP Henki Ismanto bersama personil berangkat dari Mapolres ke pos pertama yaitu Gunung Angkop selama satu jam setengah perjalanan. Setelah sampai di Gunung Angkop, personel bersiap-siap untuk melanjutkan perjalanan. 
“Perjalanan ke makam sangat sulit dilalui, selama lima jam perjalanan kita harus melewati gunung, bukit, hutan serta jalan yang berlumpur untuk sampai di pos kedua Jembatan Gantung. Setelah beristirahat selama 30 menit, perjalanan dilanjutkan dengan berjalan kaki mengarungi sungai selama 45 menit sambil membentangkan Bendera Merah Mutih sepanjang 50 meter untuk sampai ke makam,” kata Kapolres.
Lulusan Akpol tahun 2004 ini menyadari, bahwa perjuangannya bersama personel untuk mencapai Makam Cut Nyak Meutia itu  tidak sebanding dengan perjuangan Sang Mutiara Nusantara yang telah mengusir penjajah Belanda. Namun, rasa lelah terbayar ketika rombongan tiba di Makam Cut Nyak Meutia. Kemudian, lantunan doa pun dibacakan untuk Sang Pahlawan Nasional dari Aceh tersebut. Selain itu, juga dilakukan peletakan prasasti, pemugaran, dan penancapan bendera merah putih.
Setelah rangkaian kegiatan itu selesai, personel bersiap-siap untuk kembali ke rumah. Kendati tubuh tidak sanggup digerakkan lagi, tetapi terkalahkan dengan  rasa rindu rumah dan  keluarga yang sedang menunggu sehingga perjalanan yang penuh tantangan itu pun terlewati.
Cut Nyak Meutia salah satu pejuang Aceh dalam memperebutkan Kemerdekaan Indonesia, sejarah kehidupan yang dilaluinya menjadi mutiara yang tetap kemilau di seluruh penjuru Nusantara. Cut Nyak Meutia lahir di Keureutoe 15 Februari 1870 dan gugur dalam Medan pertempuran di Alue Kurieng pada tanggal 24 Oktober 1910 dalam usianya 40 tahun. (*)

Related posts

Tahapan Coklit Pemilu 2024 di Syamtalira Bayu Berjalan Maksimal, PPK Targetkan 1 Bulan Kelar

Redaksi

Tiga Perwira Polres Aceh Utara Dimutasi, Ini Penggantinya

admin

Pj. Ketua TP PKK Aceh Jaya Ajak Warga Gampong Sango Sukseskan Gerkam Cabai Serentak

Redaksi

Leave a Comment