Lingkar Pos
News

Tolong Bantu Kami Pak, kami sudah bertahun-tahun hidup di gubuk reot

Lhoksukon – Kasummi (68) janda miskin Warga Matang Cut Kecamatan Baktiya Kabupaten Aceh Utara mewakili sekitar tiga puluhan warga miskin lainnya, yang sama- sama masih berteduh di gubuk reot. 

“Tolong bantu kami pak, kami sudah bertahun-tahun hidup di gubuk reot, saat hujan kami harus pindah/geser ketempat yang tidak bocor” Tutur kasummi terisak tangis. Kamis (2/6/2022) 
Kondisi rumah mulai rusak sejak dari tahun 2014 lalu hingga saat ini belum dapat diperbaiki karena himpitan ekonomi keluarganya, bahkan sejauh ini juga belum tersentuh bantuan dari pihak manapun baik Pemerintah Daerah maupun Pemerintah Aceh. 
Padahal setiap musim pemilu tiba, banyak para kandidat calon kepala daerah dan calon legeslatif yang datang untuk berkampanye di daerah tersebut, bahkan banyak meninggal janji jika sudah mendudukan kursi jabatan.
Janji tinggallah janji yang menjadi kenangan kelam dari dunia perpolitikan hitam, masyarakat akan tetap dan terus menjadi korban janji disetiap kontestasi pada musim pemilu tiba.
Kasummi yang diwakili anaknya Surniati (40) kepada pewarta menuturkan, sejauh keluarganya ini belum ada orang yang memberikan bantuan  baik dari Pemkab Aceh Utara serta Provinsi Aceh untuk perbaikan tempat tinggal ibu juga keluarganya yang tinggal berdampingan dengan kondisi yang hampir sama.
“Keluarga kami memang terlahir tidak mampu maka dengan datangnya Media, mudah-mudahan mendapat perhatian dari Pemerintah dan dermawan lainnya untuk membangun rumah yang layak buat kami,” ujarnya dengan raut sedih dihadapan awak media yang bertugas dilapangan 
Dengan kondisi ibunya yang sudah tua dan sering sakit-sakitan, Surniati sangat berharap ada pihak yang terketuk hatinya untuk dapat membantu keluarganya.
“Saya minta/memohon kepada pemerintah dan pihak lainnya, tolong bantu kami pak, kami sudah bertahun-tahun hidup di gubuk reot, saat hujan kami harus pindah/geser ketempat yang tidak bocor,” lanjutnya 
Ditempat terpisah, Keuchik Matang Cut, Kecamatan Baktiya, Abdul Mutalib juga dangat prihatin dengan kondisi warganya, kondisi pandemi pihaknya tidak bisa berbuat apa-apa, 
Hanya dapat berharap agar kiranya pemerintah Pemkab Aceh Utara dan pemprov Aceh dapat membantu rumah layak huni untuk keluarga Kasummi, karena tempat tinggal yang ditempati saat ini sangat memprihatinkan.
“Keluarga Kasummi sangat butuh perhatian dari pemerintah baik program rehab maupun dibangun yang baru,” ujar Abdul 
Keuchik menuturkan, anggaran dari Dana Desa untuk pembangunan rumah tidak bisa dianggarkan selama Covid19, anggaran harus di prioritaskan untuk Bantuan Langsung Tunai (BLT)
“Dana Desa tidak tercapai karena diprioritaskan untuk BLT,” tutur Keuchik Abdul Mutalib. Rabu (01/06/2022) di kediamannya.
Dari amatan media ini, rumah Kasummi dan 3 rumah anaknya yang hidup berdampingan, dengan kondisi rumah juga hampir sama, yang sangat meprihatikan  bahkan dari keempat rumah, hanya satu paling belakang yang mempunyai sumur tanpa ada WC, dari itu mereka juga berharap ada bantuan rumah beserta dilengkapi MCK. (aif)

Related posts

Gandeng Kementerian PUPR, HRD: Saya Kecewa Progress Pekerjaan Bendung Krueng Pasee

Redaksi

Polsek Muara Satu Berbagi Sembako Fakir Miskin

admin

BPOM Launching Inovasi Pelayanan Publik ‘E-Learning Korporasi

admin

Leave a Comment